Cinta Kerak Nasi


salam siaran
lama tidak menyapu sawang di laman ini
hari ini ada coretan dari hati
ceritanya begini...

saya orang Langkawi....
mengimbau kenangan tentang Mahsuri satu ketika dulu
khabarnya ibu Mahsuri memakan kerak nasi yang dipinggirkan 
...
warga petani memanglah sinonim dengan pondok di tepi sawah ni
..si ibu lantas mengambil dan menjamahnya..
dek kemurnian hati si ibu itulah
maka dikatakan beliau melahirkan zuriat secantik dan 
seindah Mahsuri...alkisahhhh
murni kenapa...? iyelah,,kerak nasik tu kan keras,
 jarang-jarang orang memakannya
jadi,,,sangat murnilah kiranya bila mencemar duli 
menjamah makanan sebegitu bukan....

tika kecil dulu-dulu
selalu nampak orang tua-tua menjamah kerak nasi lembut
 dengan kuah kari panas
perghhhh...mengancam kata mereka
seingat saya juga..
bonda pernah buat sesuatu seakan keropok..
juga dari kepingan kerak nasi
sangat sedap bila digoreng dan dimakan
anak-anak saya tidaklah dapat merasa 
keropok kerak nasik yang sedap itu
bukan apa..kepakaran membuatnya tidak saya cedok dari bonda...
...ruginya saya

tika kecil dulu-dulu juga...
di meja makan
bonda selalu tegur bila makan dengan keadaan nasi tumpah
kata bonda....sian nasi tu...nanti dia menangis
haaaa...tengok,,,menangis lagi nasik tu
istilah ini dipanggil personafikasi dalam subjek sastera...hahaha
memberi nyawa kepada benda tidak hidup
itulah...dek kesian dengann nasik yang akan menangis..
saya kutip dan makan nasik yang tumpah..
murnikan...? wink wink

Cinta kerak nasi saya bercambah lagi
time sekolah dulu-dulu
bonda ni peniaga nasik lemak yang tegar
seawal 3-4 pagi dah terhidu harum nasik lemak tanak bonda
...menerjah masuk bilik tidur
sangat harum..
nasik lemak bonda ditanak dengan majerin, pandan, santan dan serai
wangiiiiiii

terdengar suara bonda bergema seawal 5 pagi..

" ila..............mangkit kaih
mai tulong isi nasik lemak dalam raga saat!!!!"

bergegas saya bangun..konfemlah menggagau 
murninya hati bonda. sedang saya lena tidur
bonda bersengkang mata
jam lima baru saya dilibatkan
itupun untuk proses akhir ,,
hanya masukkan nasik bungkus dalam raga/orang kl kata bakul
dan kira berapa jumlah bilangan semuanya
kemudian saya teman bonda hantar nasik lemak bungkus ke kedai 
sebelum subuh...dengan basikal

nak cerita...
saya membesar dan bersekolah 
dengan membawa nasik lemak bungkus bonda sebagai bekal
amat jaaaaaaaranggggg saya ke kantin sekolah
pernah juga saya mengembangkan bakat berniaga di sekolah
dengan menjual nasik lemak bonda dalam kelas
sebungkus seposen...sebanyak 50-100 bungkus sehari!
sebelum 730 pagi dan sebelum loceng berbunyi,,,nasik lemak selesai
cikgu dan kawan-kawanlah yang support
tapi setelah pihak pengurusan membuat teguran
bakat keusahawanan saya direhatkan dalam urusan itu...heheh

okey....again
bab bawa bekal nasik lemak bonda ke sekolah
nak kata bonda saya macam mana ye...
nasik yang dibekalkan kepada saya itu
....adalah kerak nasik! yang lembutlah....
maknanya...cedokan nasik yang terakhir dari dasar periuk itulah bekal saya ke sekolah

time tu ..
saya tak pernah terfikir
jauh sekali protes
saya jamah dengan jayanya

kenapa cedokan pertama tidak dijadikan bekal saya ye?
in fact yang last sekali yakni kerak nasik yang dibekalkan
ever since okay...
bayangkan dari sekolah rendah sampai sekolah menengah
lama tu
nasib baik time universiti saya tinggal jauh
kalau tidak,,,konfem makan kerak nasik....heheh
adakah bonda saya tak sayangkan saya???
mungkin bonda terlebih enterprising agaknya kan
mengutamakan pelanggan
dengan menyajikan nasi terbaik dari ladang

...mungkin bonda nakkan elemen murni hati itu
ada pada saya
saya bersyukur dan berterima kasih
sebak juga bila difikirkan
namun dengan nasik kerak bondalah
menjadikan saya pada hari ini


terima kasih bonda
kasih sayang saya pada bonda
mengatasi segalanya
saya cinta bonda...
jika racun pun yang bonda berikan
saya sanggup minum!

moga bonda dianugerahkan kesihatan yang baik
direhoi Allah Dunia dan Akhirat
di atas segala usaha dan kasih sayang yang bonda curahkan
oh....Cinta Si Kerak Nasi

Ayuh sayangi bonda kita!

Dalam Al-Quran, Allah menjelaskan,
Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan ah dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.
(QS. Al-Israa: 23-24


Comments

Popular posts from this blog

Rahsia Sirap sedap terbongkar!

Rumahku wangi..syurgaku..