Korban Kasih Kekasih


Aidil Adha adalah medan meraikan erti pengorbanan

Kepada Allah.

Korban kerana kasihkan Allah

Raya haji dah dekat ni

Umat Islam rata-rata akan berpesta daging

Tapi, utamakanlah yang memerlukan..

Alahai cerita korban…

Ada macam-macam korban

Cerita 1:

Kau korban di mana?

Di kampung..

Sebahagian RM380

Lembu dah mahal sekarang

Kos-kos lain lagi kena tampung

Kos bahan, logistik, jamuan, kontijensi..

Ada juga yang korban RM400

Cerita 2:

Saya korban di kemboja

Satu bahagia RM250 je

Untung..

Saya buat 2 bahagian, Alhamadulillah…

Rugi awak buat korban sampai RM400

Jadi: berapakah nilaian korban kita?RM400, RM380 atau RM250?

Dan berapa nilaian untung rugi kita dalam bab korban ni?

Cerita 3:

Haji Mat buat korban tahun ni

Jom pakat ramai-ramai lapah

Dan makan kenduri sikit

Kenapa semua unsur plastik dalam rumah habis?

Oh rupanya sambil melapah, sambil isi plastik

Macam ni, korban 10 ekor pun tak cukup..

Takpe, Hj Mat kaya, dia tak kisah kita ambil banyak mana pun..

Ini bukan korban, ini terkorban!

Cerita 4:

Eh mama, banyak dapat daging!

Banyak, tapi takpe, freezer kan ada

Kalau tak habis makan

Kita simpan..

Tapi mama, tahun lepas punya daging pun ada lagi tau

Takpe, simpan tak rosak

Dingin beku tu tahan lagi 4 thn!

Hukum Berkorban


Ibadah menyembelih haiwan korban ini adalah sunnah muakkadah (tidak ada dosa bagi orang yang tidak melaksanakannya) menurut para ulama diantaranya Imam Malik dan Syafi’i. Dan diantara dalil-dalil mereka adalah :

1. Firman Allah swt,”Maka dirikanlah solat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah.” (QS Al Kautsar : 2)
2. Sabda Rasulullah saw,”Jika kalian telah melihat bulan Zulhijjah, hendaklah salah seorang di antara kalian berkorban..”(HR. Muslim)
3. Riwayat dari Abu Bakar dan Umar ra bahwa mereka berdua belum pernah melaksanakan penyembelihan korban untuk keluarganya kerana takut dianggap sebagai suatu kewajiban. (Fiqhus Sunnah, edisi terjemah juz IV hal 294)

Tata Cara dan Syarat-syarat Korban

Adapun tata cara penyembelihan haiwan korban adalah sebagai berikut :

1. Mengucapkan nama Allah swt, firman-Nya,”Maka makanlah binatang-binatang (yang halal) yang disebut nama Allah ketika menyembelihnya, jika kamu beriman kepada ayat-ayatNya.” (QS. Al An’am : 118) Di dalam Shohihain disebutkan bahwa Rasulullah saw menyebut bismillahirrohmanirrohim saat menyembelih korbannya.

2. Salawat atas Nabi saw sebagaimana disebutkan Imam Syafi’i... Allah swt mengangkat penyebutannya saw dan tidaklah disebutkan nama Allah kecuali dengan disebutkan juga namanya saw.

3. Menghadapkan sembelihan ke arah kiblat, kerana kiblat adalah arah terbaik dan Rasulullah saw menghadapkan sembelihannya ke arah kiblat saat menyembelih.

4. Mungucapkan takbir sebagaimana riwayat dari Anas bahwa Rasulullah saw menyembelih dua ekor kibasy yang baik dan bertanduk dengan tangannya sendiri yang mulia dengan menyebut nama Allah dan bertakbir.” (HR. Bukhori Muslim)

5. Berdoa, disunnahkan mengucapkan,”Allahumma minka wa ilaika fataqobbal minniy.—Ya Allah ini dari Engkau dan kembali kepada-Mu maka terimalah korban dariku ini” maksudnya adalah nikmat dan pemberian dari-Mu dan aku mendekatkan diriku kepada-Mu dengannya. Berdasarkan dalil bahwa Rasulullah saw berkata saat menyembelih dua kibasy itu,”Allahumma taqobbal min Muhammadin wa aali Muhammadin.” (Kifayatul Akhyar juz II hal 148)

Ada juga yang mengatakan disunnahkan mengucapkan,”Inni wajjahtu wajhiya lilladzi fathoros samawati wal ardho haniifan wama ana minal musyrikin, Inna sholati wa nusuki wa mahyaya wa mamati lillahi robbil ‘alamin, laa syariika lahu wa bidzaalika umirtu wa ana minal muslimin.” dan tatkala mengelus-elusnya haruslah mengucapkan basmalah dan takbir,”bismillah wallahu akbar Allahumma hadza minka wa laka.” (Minhajul Muslim hal 236)

Sabda Rasulullah saw,”Wahai Fatimah, bangkitlah dan saksikanlah penyembelihan haiwan korbanmu! Sesungguhnya sejak titis darah pertama korbanmu, Allah swt telah mengampuni dosa yang kamu perbuat. Katakanlah, Inna sholati wa nusuki wa mahyaya wa mamati lillahi robbil ‘alamin, laa syariika lahu wa bidzaalika umirtu wa ana minal muslimin. ‘Sesungguhnya solatku, ibadahku (sembelihanku), hidupku dan matiku hanya umtuk Allah Rabb semesta alam. Tidak ada sekutu bagi-Nya dan demikianlah aku diperintah dan aku adalah orang yang pertama dari orang-orang yang pertama dari orang-orang yang menyerahkan diri kepada-nya.” (HR al Hakim)

Sedangkan syarat-syarat korban adalah :

1. Usianya; haiwan korban yang berupa domba yang dianggap layak adalah yang berumur setengah tahun, kambing berumur satu tahun, sapi berumur dua tahun, dan unta berumur lima tahun. Semua haiwan itu tidak dibezakan apakah jantan atau betina. Hal itu berdasarkan dalil-dalil berikut.

a. Riwayat dari Uqbah bin Amir, ia berkata,”Aku bertanya kepada Rasulullah,’Wahai Rasulullah saw aku memiliki jadza’ kemudian Rasulullah saw menjawab,’Berkorbanlah dengannya.” (HR. Bukhori dan Muslim). Jadza’ menurut Abu Hanifah adalah kambing/domba yang berumur beberapa bulan, sedangkan Imam Syafi’i berpendapat bahwa kambing yang berumur satu tahun, inilah yang paling sohih.

b. Sabda Rasulullah saw,”Janganlah kalian berkorban kecuali yang telah berumur satu tahun ke atas. Jika hal itu menyulitkanmu maka sembelihlah jaza’ kambing.” (QS. Muslim) –(Fiqhus Sunnah edisi terjemah juz IV hal 294 – 295)

2. Tidak ada cacat (aib) pada haiwan korban seperti, picak matanya, pincang, patah tanduknya, terpotong cupingnya, tidak sakit, tidak terlalu kurus, berdasarkan sabda Rasulullan saw,”Empat jenis jenis haiwan yang tidak boleh dikurbankan : Yang tampak jelas picak matanya, yang tampak jelas penyakitnya, yang pincang sekali, dan yang kurus sekali.” (QS. Tirmidzi)

3. Yang paling utama dari haiwan korban adalah kibasy (domba) yang kuat, bertanduk dan berwarna putih kehitam-hitaman disekitar kedua matanya dan juga di badannya, berdasarkan riwayat bahawa Rasulullah saw menyembelih haiwan yang seperti itu.

Aisyah ra mengatakan,”Sesungguhnya Nabi saw pernah berkorban seekor kibasy yang bertanduk ada warna hitam di badannya, ada warna hitam di kakinya dan ada warna hitam di kedua matanya.” (QS. Tirmidzi) Tentunya ini adalah yang paling utama dan bukan bererti haiwan yang akan dikorbankan harus seperti ini, kerana hal itu pasti menyulitkan bagi setiap orang yang ingin berkorban.

Hukum Meminta Sepertiga Daging

Orang yang berkorban disunnahkan untuk memakan dagingnya, membagikannya kepada karib kerabat, serta menyedekahkannya kepada orang-orang fakir, sebagaimana sabda Rasulullah saw,”Makanlah olehmu, simpanlah dan sedekahkanlah.” (HR. Tirmidzi)

Jadi dari hadits tersebut boleh disimpulkan bahawa diperbolehkan bagi orang yang berkorban untuk meminta yang sepertiga kerana memang itu menjadi hak atau bahagian untuknya atau menyedekahkan seluruhnya tanpa mengambil bahagian sedikitpun darinya.
Wallahu A’lam

http://www.eramuslim.com/ustadz-menjawab/hukum-kurban.htm

Comments

Popular posts from this blog

Rahsia Sirap sedap terbongkar!

Rumahku wangi..syurgaku..