An Introduction To Sahur


Waktu study dulu-dulu, indah nian!

Berkawan melebarkan ukhwah tanpa sempadan. Kenal kawan-kawan seantero dunia. Maklumlah, universiti Islam Antarabangsa…

Macam-macam hal, ragam dari segenap rantau, ada yang makan budu, makan cencalok, makan belacan, makan nasik ambeng, makan doyan dan yang beh, kapok leko!

Indah nian, bagai sedetik masa berlalu…

Bila Ramadhan tiba, sungguh meriah!sehingga langsung tidak terasa rindukan rumah.

Seawal Rejab lagi, suasana Islami telah dirasai.

Kantin selalu menyajikan juadah istimewa kerana ramai yang berpuasa sunat..

Bila Ramadhan tiba, bertambah meriah dengan tadarus, iftar jamaei, solat Terawih di Mahallah dan moreh..

Yang paling tidak boleh dilupa ialah bilamana selesai terawih, kami berkumpul di hall rumah dan makan-makan beramai-ramai.

Kami namakan sesi makan-makan itu sebagai AN INTRODUCTION TO SAHUR!

Sebab di peringkat matrikulasi, banyak introductory subjects yang perlu diambil, ada satu subjek tu namanya An Introduction to Islam, jadi, projek makan-makan kami dinamakan bersempena subjek ini.Ia banyak versi, sehinggalah sampai pada sahur sebenar.

Yang kelakarnya, ada yang ada tak terbangun sahur dek aktiviti introduction ini

Dan adalah dikalangan kami yang mula berkhutbah bila ada yang liat bangun sahur..

Katanya…

Sahur hukumnya sunat muakkad, iaitu ibadat sunat yang diutamakan. Dalam hadits Abu Sa'id al-Khudry bahwa Rasulullah bersabda,

"Sahur adalah makanan berkat, maka jangan kalian tinggalkan walaupun salah seorang dari kalian hanya meneguk seteguk air, karena Allah dan para malaikat bersalawat atas orang-orang yang bersahur." (Riwayat Ibnu Abu Syaibah dan Ahmad).

Sabda Rasulullah lagi dalam hadits Abu Sa'id al-Khudriy: "Yang membezakan antara puasa kita (orang Islam) dengan puasa ahli kitab adalah makan sahur." (Riwayat Muslim).

Adab Orang yang Berpuasa

Disunnahkan bagi orang yang berpuasa untuk beradab dengan adab-adab yang syar'ie, di antaranya:


1. Memperlambat sahur.
2. Mempercepat berbuka puasa.
3. Berdoa ketika berpuasa dan ketika berbuka .
4. Menahan diri dari perkara-perkara yang merosak (walaupun tidak membatalkan)puasa.
5. Bersiwak.
6. Berderma dan bersedekah
7. Bertadarus Alquran.
8. Bersungguh-sungguh dalam beribadah khususnya pada sepuluh hari terakhir.


Puasa sempurna

Imam Al-Ghazali dalam karangannya Ihya-Ulumuddin menjelaskan enam hal untuk mencapai kesempurnaan puasa:

Pertama,

menahan pandangan dari segala hal yang dicela dan dimakruhkan serta dari tiap-tiap yang membimbangkan dan melalaikan dari mengingat Allah. Rasulullah SAW bersabda: Barang siapa meninggalkan pandangan karena takut kepada Allah, nescaya Allah menganugerahkan padanya keimanan yang mendatangkan kemanisan dalam hatinya.

Kedua

menjaga lidah dari perkataan yang sia-sia, berdusta, mengumpat, berkata keji, dan mengharuskan berdiam diri, menggunakan waktu untuk berzikir kepada Allah serta membaca Alquran. "Dua perkara merosakkan puasa," sabda Rasulullah SAW, "ialah mengumpat dan berbohong."

Ketiga,

menjaga pendengaran dari mendengar kata-kata yang tidak baik, karena tiap-tiap yang haram diucapkan maka haram pula mendengarnya. Rasulullah SAW menjelaskan: Yang mengumpat dan yang mendengar, bersyarikat dalam dosa.

Keempat,

mencegah anggota-anggota tubuh yang lain dari perbuatan dosa seperti mencegah tangan dan kaki dari berbuat maksiat dan mungkar, mencegah perut dari memakan yang syubhat dan haram.

Kelima,

tidak berlebih-lebihan dalam berbuka sampai perutnya penuh makanan.

Keenam,

hatinya sentiasa diliputi perasaan cemas (khauf) dan harap (raja'), kerana tidak diketahui apakah puasanya diterima atau tidak oleh Allah.

Ramadhan Kareem!

Comments

  1. salam Ramadhan from mumbai.....suka baca blog awak...teruskan usaha yg baik ini agar sama2 mendapat manfaatnya....

    ReplyDelete
  2. salam mawarseri
    terima kasih atas ziarah anda. moga ia memberi manfaat. ukhwa fillah :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rahsia Sirap sedap terbongkar!

Rumahku wangi..syurgaku..