kunjungan jarang, menambah sayang

seorang sahabat Rasulullah SAW, Atha bercerita:

pada suatu hari aku dan Ubaid bin Umair pergi menziarahi Aisyah RA dan beliau berbicara dengan kami di sebalik tirai pembatas.

ujar beliau : Hai Ubaid, kenapa anda tidak datang-datang mengunjungi kami? Ada apa dan mengapa?

jawabku: kunjungan yang jarang-jarang akan menambah sayang (Solusi, isu.20)


Ada satu kunjungan selepas setahun berlalu, tidak dilupa namun tempat, masa dan jarak yang memisahkan. Ingatan tetap di hati namun keterbatasan yang seakan mengumpul rindu membawa kepada pertemuan Syawal yang amat menyentuh kalbu. Titisan air mata gembira turut menitis kala salam dihulur, mata bertemu dan tamu dirai. Terasa sungguh indah kunjungan itu dengan bertanya khabar, bertegur sapa, ketawa gembira dan menjamu selera. Pasti hati-hati yang telah lama terpisah mengubat rindu dan memendam rasa ingin terus berjumpa. Pasti hati-hati itu ikhlas dalam perhubungan selama ini, diberkati selalu dan mencurahkan titis rahmah tatkala bertemu. Syukur padaMu atas pertemuan itu, sesungguhnya KUNJUNGAN YANG JARANG, MENAMBAH SAYANG.

Ada pula satu kunjungan, kerap dan selalu pula diadakan, mungkin faktor masa dan jarak tidak memisahkan. Ingatan berasas tanggungjawab seakan mengikat kunjungan berkali-kali dan kali, terkadang rindu itu dikaburi walau Syawal tiba, kunjungan itu terasa amat biasa sekali. Tiada sapa-menyapa, tiada hilai tawa Cuma kedengaran riangangan si kecil yang entah tiada tahu apa-apa. Indahnya kunjungan itu kian terik terasa tatkala rupanya kerap kunjungan itu disalah sangka!terasa luluh hati dan memendam rasa. Menitis juga airmata menghambur mutiara rasa. Sungguh keikhlasan tidak dapat menawar rasa cuka kunjungan itu. Pasti Allah meletakkan Rahmah pada erti kunjungan itu, entah keikhlasan sudah alpa, mungkin kerap kunjungan bernada paksa, mungkin kasih sayang sudah tidak dapat dirasa! Kerap kunjungan mungkin dipaksa rela dan disalah reka. Pasti ada yang tidak kena!

Kunjungan yang jarang atau selalu perlu diikhlaskan nada. Semoga setiap kunjungan membawa gembira dan rasa hamba. Sesungguhnya silaturrahim itu ada ketika perlu diteroka dan dirasa nikmatnya, ikhlaskan hati, mohon keampunan, lebur dosa di tapak tangan kala menyapa.

Salam aidilfitri, maaf zahir dan batin.

Comments

Popular posts from this blog

Rahsia Sirap sedap terbongkar!

Rumahku wangi..syurgaku..