Takkan hilang bisa ular jika menyusur akar.

Diumpamakan kepada sang suami yang masuk ke dapur apatah lagi memasak yang sekian lama telah menjadi rutin wajib wanita. Dengan keadaan ini tidak langsung menjatuhkan martabat sang suami dan kejantanan family’s breadwinner ini.

Isteri pasti tidak akan memandang rendah kepada suami malah akan merasa lebih hormat dan disayangi.

Menguruskan rumahtangga dan anak-anak telah menjadi rutin wajib isteri. Bonda pernah berpesan bersempena dengan pesanan orang-orang tua bahawa tempat isteri pastinya di dapur walau setinggi mana pangkat dan tarafnya. Walaupun perkara ini mungkin boleh diperdebatkan oleh banyak pihak namun saya memandang positif pendekatan ini secara budaya Melayu dan Islaminya. Saya pasti tiada unsur penindasan di sini. Untuk lebih elemen kewanitaan, dapur adalah kayu ukur martabat wanita. Tidak memandang kesempurnaan dalam pengendalian aktiviti dapur kerana ia adalah subjektif, justeru wanita kerapkali berasa honoured bila dapat mengawal aktiviti di dapurnya.

Budaya androgyny zaman baharu ini lebih menonjolkan keseimbangan possession of power dalam hal kekeluargaan kerana secara ekonominya, lelaki dan wanita perlu saling tolong menolong dalam meningkatkan ekonomi keluarga. Justeru household chores nampak agak biasa dikongsi bagi pasangan yang saling faham-memahami.

Tambahan dalam Islam segalanya adalah ibadah!walau sebutir zarah, segala yang baik akan dianugerah! Teringat akan pesanan Rasulullah untuk meraikan wanita dalam khutbah terakhir baginda:

“Wahai manusia,sebagaimana kamu mempunyai hak keatas isteri kamu ,mereka juga mempunyai hak di atas kamu.Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik,berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu yang setia.Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina”

Sungguh cantik bukan?

Kerana mungkin sibuk dengan rutin harian, saya kurang sihat dan inisiatif suami memasak sup ketam amat menggembirakan hati. Walaupun aktiviti mengemas mengambil masa selepas post-cooking event, saya bersyukur dan berterima kasih kepada sang suami. Moga dirahmati selalu hendaknya.

sup ketam di kata baik untuk ubati demam selsema
ketam goreng cili kegemaran encik suami



Bersempena Ramadhan yang mulia saya papar dan kongsikan Khutbah Terakhir Rasulullah buat renungan bersama.

Khutbah Terakhir Rasulullah SAW

Wahai Manusia,dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan.Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini.Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

Wahai manusia,sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci,maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.Janganlah kamu sakiti sesiapa pun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi.Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu.Allah telah mengharamkan riba,oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.

Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu.Dan dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar,maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti nya dalam perkara-perkara kecil.

Wahai manusia,sebagaimana kamu mempunyai hak keatas isteri kamu ,mereka juga mempunyai hak di atas kamu.Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik,berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu yang setia.Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai manusia ,dengarlah bersungguh-sungguh kata-kata ku ini,Sembahlah Allah,Dirikanlah solat lima kali sehari,Berpuasalah di Bulam Ramadan dan Tunaikanlah Zakat dari harta kekayaan kamu.Kerjakanlah ibadat Haji sekiranya kamu mampu.Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah bersaudara kepada Muslim yang lain.Kamu semua adalah sama,tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh.

Ingatlah,bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan.Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.
Wahai manusia,tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru.Oleh itu wahai manusia,nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu.

Sesumgguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara,yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya ,nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya.Itulah Al-Quran dan Sunnahku.

Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku menyampaikan pula kepada orang lain.Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dari ku.Saksikanlah Ya Allah bahawasanya telah aku sampaikan risalah Mu kepada hamba-hamba mu.

(Khutbah ini disampaikan oleh Rasullah s.a.w pada 9hb Zulhijjah Tahun 10 Hijrah di Lembah Uranah,Gunung Arafah.)
http://nabawi.wordpress.com

Comments

  1. Nabi s.a.w adalah ikutan Ummah..

    "Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik,berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu yang setia."

    selamat beramal semua..

    ReplyDelete
  2. salam ya Ustaz, syukran!

    Islam itu Indah!
    wanita itu penyeri ummah!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rahsia Sirap sedap terbongkar!

Rumahku wangi..syurgaku..